Blog
Susi Pudjiastuti, Inilah Sepenggal Kisah Hidup Saya

Susi Pudjiastuti, Inilah Sepenggal Kisah Hidup Saya
Inilah sepenggal kisah dari saya, Saya mengenal dunia usaha sejak remaja. Tepatnya sejak saya memutuskan untuk meninggalkan bangku sekolah tahun 1982. Waktu itu saya baru kelas 2 SMA. Saya sadar dengan hanya berbekal ijazah SMP,


Inilah sepenggal kisah dari saya, Saya mengenal dunia usaha
sejak remaja. Tepatnya sejak saya memutuskan untuk meninggalkan bangku
sekolah tahun 1982. Waktu itu saya baru kelas 2 SMA. Saya sadar
dengan hanya berbekal ijazah SMP, tak akan ada satupun perusahaan yang
mau mempekerjakan saya. Kalaupun ada hanya sebatas sebagai cleaning
service.



Tapi pada saat itu saya yakin bahwa putus sekolah
bukanlah akhir dari segalanya. Meskipun mungkin keputusan itu salah;
saya tidak pernah menyesalinya. Yang saya sangat tahu waktu itu
adalah "School was just not my thing". Saya selalu punya keyakinan kalau
kita mau berbuat sesuatu pasti akan ada jalan, saya selalu percaya
bahwa manusia diberi pilihan untuk menciptakan jalan hidup yang
dipilihnya.



Saya ciptakan sebuah usaha, pekerjaan yang yakin akan
menghasilkan uang, di mana akhirnya saya tidak harus bergantung dengan
orang lain.



Saya tidak suka ketergantungan, karena ketergantungan
akan mengurangi kemandirian. Tanpa kemandirian kita akan selalu dalam
keterbatasan dalam menciptakan atau mengerjakan sesuatu, sehingga
akhirnya hasilnya tidak sesuai dengan yang kita rencanakan.



Kehidupan nelayan di Pangandaran dan pesisir Pantai Selatan Jawa, begitu
keras dan penuh resiko, dinihari melaut siang/sore baru pulang, setiap
hari tidak peduli ombak atau cuaca untuk sebuah keyakinan. Ini banyak memberikan kepada saya keyakinan & lebih mengerti makna hidup adalah sebuah keyakinan.



Masa-masa itu untuk bertahan hidup saya jualan Bed Cover, cengkeh,
hingga akhirnya menjual ikan hasil tangkapan para nelayan. Pokoknya apa
saja yang bisa saya kerjakan akan saya kerjakan.



Ketika pada
akhirnya saya fokus di bisnis hasil tangkapan Lobster nelayan, peluang
besar itu akhirnya datang. Tantangannya adalah saya harus membawa
Lobster hidup dari Pangadaran ke Jakarta untuk diekspor ke luar negeri.



Perjalanan yang jauh, berjam-jam membuat angka kematian sangat tinggi.
Hal ini membuat saya bertekad menerbangkan lobster-lobster hidup tadi
dengan pesawat kecil ke Jakarta. Para pemimpin masa depan, dalam hidup ini kita juga harus berani mengambil resiko.



Ini terjadi ketika saya kembali nekat memutuskan mendaratkan pesawat
kecil saya di Meulaboh dan Pulau Simeuleu, setelah tsunami menggerus
pesisir timur propinsi NAD. Semua orang tergerak untuk membantu,
termasuk saya. Tanpa izin terbang bahkan ijin operasi, tanpa kepastian
bisa mendarat atau tidak, saya akhirnya bisa meyakinkan semua pihak,
Meulaboh bisa ditembus lewat udara.



Dan sejak hari itu bantuan mengalir ke sana. Ini bukanlah kisah heroik saya. Namun, ada perasaan "Hangat" (saya merasakan "good feeling" yang luar
biasa!) menyusup ke dalam hati kita, ketika kita mampu berbuat sesuatu
untuk orang lain karena kita bisa & memutuskan untuk melakukannya.



Keyakinan, keberanian seperti inilah yang membuat saya bertahan dan
menjadi seperti sekarang ini; membawa pesawat-pesawat kecil saya
menembus pedalaman, pelosok Indonesia.



Pemimpin masa depan, saya tahu tidaklah mudah memulai sebuah usaha di negeri kita tercinta ini. Begitu banyak barikade yang harus kita hadapi, dari regulasi yang tidak
fleksibel, paper work exercise yang berlapis yang mencekik kita, bahkan
setelah kita menjadi sebesar sekarang.



Tapi itulah tantangan
kita, untuk membuat lingkungan usaha lebih kondusif bagi semua pihak,
untuk menciptakan lapangan kerja dan kesempatan untuk lebih banyak anak
bangsa. Yang saya lakukan hanyalah sebagian dari tujuan kita
untuk menjadi bagian Indonesia. Memudahkan, mendekatkan anak-anak bangsa
dengan ibu kota, atau kabupaten dengan propinsi.



Mengubah hari perjalanan menjadi hanya satu jam atau dua jam saja. Ikut berpartisipasi menjaga NKRI. Pesan saya untuk para pemimpin masa depan: mulailah ubah pola pikir kita, untuk selalu mau bekerja keras jangan berleha-leha.



Sangatlah tidak pantas di negeri yang kaya raya; kita menjadi miskin.
Seperti tikus mati di lumbung padi. Sumber daya apa yang kita tidak
punyai di negeri ini?



Saya tahu saya orang yang tidak mau diatur,
diperintah atau disuruh untuk melakukan hal-hal yang tidak sesuai
dengan hati nurani, tapi itulah yang membuat saya menjadi manusia dengan
pikiran merdeka.



Pemimpin masa depan, yakinlah keberhasilan kita
untuk masa depan bangsa kita hanya kita dapatkan dengan jiwa &
pikiran yang merdeka & mandiri. (dikutip dari merdeka.com)




Tags





Berikan Komentar Via Facebook

Blog Lainnya
Rekomendasi